406 Anak Nduga Mengungsi akibat Konflik Bersenjata TPN-PB vs TNI/Polri

Advertisement

406 Anak Nduga Mengungsi akibat Konflik Bersenjata TPN-PB vs TNI/Polri

Admin
Tuesday, 12 February 2019

JAYAWIJAYA, beritapapua.net - Dampak dari Operasi Militer di Kabupaten Nduga, banyak anak-anak sekolah yang mengungsi Kabupaten Jayawijaya, bertambah menjadi 406 orang dari sebelumnya sebanyak 320 orang.

Pengungsi anak di Nduga, Papua. Foto: IS/PB
Anak-anak ini adalah korban trauma akibat konflik senjata yang terus berlansung antara kelompok sipil bersenjata, TPN-PB (Tentara Pemebebasan Nasional, Papua Barat) dengan TNI/Polri itu meninggalkah peralatan sekolah saat mengungsi ke Kabupaten Jayawijaya.

Akibat konflik beberapa orang melakukan kerja kemanusiaan untuk mengamankan para pengungsi dari Nduga. Jumlah pengungsi dipastikan akan terus bertambah.

Koordinator Tim Relawan Pengungsian Nduga Ence Geong di Sinakma, Kabupaten Jayawijaya, Selasa, mengatakan jumlah pengungsi akan terus bertambah sebab belum seluruhnya terdata.

"Hingga saat ini ada 406 siswa yang ada di Wamena (Jayawijaya). Kami belum bisa pastikan berapa sebenarnya jumlah anak-anak pengungsi, tetapi yang sudah datang ada 406 orang," ujar Ence, dilansir kantor Berita Antara.

Menurut Ence, pihaknya telah membangun sejumlah ruang kelas sederhana pada 11 Januari di Jayawijaya untuk dijadikan sekolah bagi anak-anak pengungsi.

"Untuk proses belajar mengajar, dua hari ini lebih ke guru-guru mulai mengingatkan mereka tentang pentingnya belajar, menyampaikan soal aturan dan soal rencana ke depan. Harapan kami semoga kegiatan belajar mengajar berjalan baik," jelasnya.

Ence Geong mengatakan anak-anak kesulitan perlengkapan sekolah seperti buku, pensil maupu bolpen sehingga masih dibutuhkan jika adanya pihak-pihak yang hendak menyumbangkan.

"Kami bersyukur karena guru-guru menyumbang, sehingga setiap anak mendapat satu buku dan satu alat tulis, dan ada beberapa pihak yang mau membantu namun mereka rencana besok baru dibawa," katanya.